Teori Belajar Behavioristik
ilmu akuntansi

Teori Belajar Behavioristik

0

Teori Belajar BehavioristikPandangan tentang belajar yaitu Belajar merupakan perubahan tingkah laku yang terjadi berdasarkan paradigma S-R (stimulus- respon).

Ciri-ciri teori belajar behavioristik :

a.     Mementingkan pengaruh lingkungan
b.     Mementingkan bagian-bagian ( elementalistik)
c.     Mementingkan peranan reaksi.
d.     Mengutamakan mekanisme terbentuknya hasil belajar.
e.     Mementingkan sebab-sebab di waktu yang lalu,
f.      Mementingkan pembentukan kebiasaan, dan
g.     dalam pemecahan problem, ciri khasnya “trial and error”.
 

Termasuk teori belajar behavioristik:

Teori belajar koneksionisme dengan tokoh Edward Lee Thorndike.
Teori belajar classical conditioning dengan tokoh Pavlov.
Teori belajar Descriptive behaviorism atau operant conditioning dengan tokoh Skinner.
 
1. Teori Belajar Koneksionisme
Belajar dapat terjadi dengan dibentuknya hubungan yang kuat antara stimulus dan respons. Agar tercapai hubungan antara stimulus dan respons, perlu adanya kemampuan untuk memilih respons yang tepat serta melalui percobaan-percobaan ( trials ) dan kegagalan-kegagalan   ( error) terlebih dahulu.
Hukum-hukum Belajar dari Thorndike
Ada tiga hukum dasar ( hukum primer) dan lima hukum tambahan. Adapun hukum dasar dari Thorndike adalah sebagai berikut :
1. Hukum Kesiapan (Law of Readiness)

  • Bila seseorang telah siap melakukan sesuatu tingkah laku, dan memberi kepuasan  baginya, maka ia tidak melakukan tingkah laku lain.
  • Bila seseorang sudah siap melakukan suatu tingkah laku, maka tidak dilakukannya tingkah laku itu akan menimbul kekecewaan.
  • Bila seseorang belum siap melakukan tingkah laku maka dilaksanakannya tingkah laku tersebut akan menimbulkan ketidak puasan.
  • Bila seseorang belum siap melakukan suatu tingkah laku maka tidak dilakukannya tingkah laku tersebut akan menimbulkan kepuasan.

2. Hukum latihan ( the law of exercise )
Prinsip utama belajar adalah ulangan. Makin sering suatu pelajaran diulangi, makin dikuasailah pelajaran tersebut, dan makin tidak pernah diulangi, pelajaran tersebut makin tidak dapat dikuasai. Terdiri dari :
A.   Hukum penggunaan ( “the law ofuse” )
Dengan latihan berulang-ulang maka hubungan stimulus dan respons makin kuat.
B. Hukum tidak ada penggunaan ( “the law of disuse” )
Bahwa hubungan antara stimulus dan respon melemah bila latihan dihentikan
3. Hukum akibat (the law of effect)
Hubungan stimulus respon diperkuat bila akibatnya memuaskan dan diperlemah bila akibatnya tidak memuaskan.
Lima Hukum Tambahan Thorndike
A.   Multiple Respons atau reaksi yang bervariasi. Melalui proses trial and error seseorang akan terus melakukan respons sebelum memperoleh respon yang tepat dalam memecahkan masalah yang dihadapi.
B.   Set atau attitude, situasi di dalam diri individu yang menentukan apakah sesuatu itu menyenangkan atau tidak bagi individu tersebut. Proses belajar berlangsung dengan baik bila situasi menyenangkan dan terganggu bila situasi tidak menyenangkan.
C.   Prinsip aktivitas berat sebelah (partial activity/prepotency of elements) yaitu manusia memberikan respons hanya pada aspek tertentu. Dalam belajar harus diperhatikan lingkungan yang sangat komplek yang dapat memberi kesan berbeda untuk orang yang berbeda.
D.   Prinsip Response by analogy atau transfer of training.
Yaitu manusia merespon situasi yang belum pernah dialami melalui pemindahan ( transfer ) unsur-unsur yang telah mereka kenal kepada situasi baru. Dikenal dengan theory of identical elements yang menyatakan bahwa makin banyak unsur yang identik, maka proses transfer semakin mudah.
E.    Perpindahan asosiasi ( Associative Shifting ). Yaitu proses peralihan suatu situasi yang telah dikenal ke situasi yang belum dikenal secara bertahap, dengan cara menambahkan sedikit demi sedikit unsur-unsur ( elemen ) baru dan membuang unsur-unsur lama sedikit demi sedikit sekali sehingga unsur baru dapat dikenal dengan mudah oleh individu.
4. Revisi Hukum Belajar dari Thorndike
a.    Hukum latihan ditinggalkan, karena ditemukan bila pengulangan saja tidak cukup untuk memperkuat hubungan stimulus dengan respons.
b.    Hukum akibat (the law of effect) direvisi, ditemukan bahwa hadiah (reward) akan meningkatkan hubungan, tetapi hukuman (punisment) tidak mengakibatkan
efek apa-apa.
c.    Belongingness, yaitu terjadinya hubungan stimulus-respon bukannya kedekatan, tetapi adanya saling sesuai antara kedua hal tersebut. Situasi belajar akan
mempengaruhi hasil belajar.
d.   Spread of effect, yaitu bahwa akibat dari suatu perbuatan dapat menular.
 
5. Penerapan Teori Belajar Koneksionisme
 a.    Guru dalam proses pembelajaran harus tahu apa yang hendak diberikan kepada siswa.
b.   Dalam proses pembelajaran, tujuan yang akandicapai harus dirumuskan dengan jelas, masihdalam jangkauan kemampuan siswa.
c.    Motivasi dalam belajar tidak begitu penting, yanglebih penting ialah adanya respon-respons yangbenar terhadap stimuli.
d.    Ulangan yang teratur perlu sebagai umpan balikbagi guru, apakah proses pembelajaran sudahsesuai dengan tujuan yang ingin dicapai atau belum.
e.    Siswa yang sudah belajar dengan baik segeradiarahkan.
f.     Situasi belajar dibuat mirip dengan kehidupan nyata,sehingga terjadi transfer dari kelas ke lingkunganluar.
g.    Materi pembelajaran yang diberikan harus dapatditerapkan dalam kehidupan sehari-hari.
h.   Tugas yang melebihi kemampuan peserta didiktidak akan meningkatkan kemampuan siswa dalammemecahkan permasalahannya.
II. Teori belajar classical conditioning
Eksperimen Pavlov dapat diterangkan berikut ini :

  • US   UR
  • CS1+ US1 UR1
  • CS2+ US2 UR2
  •  CS3+ US3 UR3
  • CS32+US32       UR32
  • CSn     CRn

Keterangan :
Ø US (unconditioned stimulus) : Stimulus tidak dikondisikan yaitu stimulus yang langsung menimbulkan respon, misalnya daging dapat merangsang anjing untuk mengeluarkan air liur.
Ø UR (unconditioned respons) : respon tak bersyarat, yaitu respon yang muncul dengan hadirnya US, misalnya air liur anjing keluar karena anjing melihat
Ø daging.
Ø CS (conditioning stimulus) : stimulus bersyarat, yaitu stimulus yang tidak dapat langsung menimbulkan respon, agar dapat menimbulkan respon perlu dipasangkan dengan US secara terus menerus agar menimbulkan respon. Misalnya Bunyi bel akan menyebabkan anjing mengeluarkan air liur jika selalu dipasangkan dengan daging.
Ø CR (conditioning respons) : respons bersyarat, , yaitu respon yang muncul dengan hadirnya CS. Misalnya : air liur anjing keluar karena anjing mendengar bel.
Ø Kemungkinan proses yang menyertai :
Ø Proses extinction yaitu proses hilangnya respons yang diharapkan. Terjadi apabila pemberian CS tanpa adanya US terus-menerus diberikan sehingga kadar CR makin menurun, dan dapat hilang sama sekali.
Ø Spontaneous recovery, yaitu CR yang hilang setelah extinction akan muncul kembali apabila US diberikan lagi.
Ø Asimtot kurve belajar, yaitu keadaan dimana pengulangan CS-US tidak menyebabkan penambahan kekuatan CR (Tingkat CR stabil).
Ø Generalisasi, yaitu kecenderungan organisme memberi respon tidak hanya pada stimulus yang dilatihkan, tetapi juga pada stimulus lain yang berhubungan, misalnya anjing yang dilatih untuk mengeluarkan air liur dengan cara mendengar nada tertentu, setelah berhasil dia juga mengeluarkan air liur kalau mendengarkan nada yang lebih tinggi atau lebih rendah.
Ø Diskriminasi yaitu keadaan organisme hanya memberi respon pada stimulus tertentu, sehingga tidak memberi respon pada stimulus yang lain, walaupun stimulus tersebut berhubungan dangan stimulus sebelumnya.
Ø Conditioning tingkat tinggi (higher order conditioning), yaitu conditioning yang sangat tinggi dimana CS dipasangkan dengan CS lain sudah menimbulkan respon yang diinginkan.
Penerapan teori conditioning dalam belajar
Kalau mata pelajaran termasuk CS, sikap guru termasuk US, dan respon siswa termasuk UR atau CR, maka akan terjadi hal sebagai berikut :
Ø Mata pelajaran Matematika ( CS ) + guru yang baik (US) — siswa mempunyai respon positif (UR), yang berarti siswa senang pada cara guru mengajar matematika dengan baik. Kalau hal ini dilakukan berkali-kali, maka akan terjadi : mata pelajaran Matematika (CS)        siswa mempunyai respon positif terhadap mata pelajaran Matematika (CR).
Ø Matematika (CS) + guru otoriter (US) — respons siswa negatif (UR). Kalau hal ini dilakukan berkali­kali, maka akan terjadi hal sebagai berikut : mata pelajaran matematika (CS) -<respons siswa terhadap mata pelajaran matematika negatif (CR).
Teori belajar operant conditioning (Skinner)
Ada dua macam respons, yaitu :
Respondent respons, yaitu respons yang ditimbulkan oleh perangsang tertentu. Respon ini timbul karena didahului perangsang tertentu (eleciting stimuli), menimbulkan respons secara relatif menetap. Misalnya makanan hanya dapat menyebabkan keluarnya air liur.
Operant respons atau instrumental respons. Perangsangnya disebut reinforcer yaitu respon yang timbul dan berkembang diikuti oleh perangsang-perangsang tertentu. Respons ini memperkuat respons yang telah dilakukan oleh organisme.
Jadwal reinforcer Skinner
Continuous reinforcer ( CRF ), Dalam CRF, setiap respons ada reinforcer / reward.
Fixed interval reinforcer ( Fl)
Setiap interval waktu tertentu, secara fix diberi hadiah / reinforcer. Misalnya, setiap tiga menit, diberi hadiah, sehingga interval waktunya sebagai berikut : 3 menit — 6 menit — 9 menit — 12 menit dan seterusnya.
Fixed ratio reinforcer (FR), setiap perbandingan yang fix, diberi hadiah. Misalnya, setiap tiga kali tikus menekan tombol, diberi hadiah satu. Setiap enam kali tikus menekan tombol diberi hadiah dua kali lipat, setiap tikus menekan tombol sembilan kali, diberi hadiah tiga kali lipat, dan seterusnya.
Variabel interval reinforcer ( Vl ), pada Vl, tiap waktu bermacam-macam, diberi hadiah.
Variabel ratio reinforcer ( CR ), setiap berapa kali tidak tentu, diberi hadiah. Jadi kadang-kadnag diberi hadiah dan kadang-kadang tidak diberi hadiah dalam waktu yang tidak tentu.
Dari berbagai jadwal pemberian reinforcer ini, ternyata kecepatan berespons paling tinggi, ialah VR, kemudian FR, selanjutnya Vl, berikutnya Fl, dan yang paling tidak cepat ialah CRF.
b. Penerapan Teori Skinner dalam belajar
Hasil belajar harus segera diberitahukan kepada siswa, jika salah dibetulkan, jika benar diberi penguat.
Proses belajar harus mengikuti irama dari yang belajar.
Materi pelajaran, digunakan sistem modul.
Dalam proses pembelajaran, lebih dipentingkan aktivitas sendiri.
Dalam proses pembelajaran, tidak digunakan hukuman. Untuk ini lingkungan perlu diubah, untuk menghindari adanya hukuman.
Tingkah laku yang diinginkan pendidik, diberi hadiah, dan sebaiknya hadiah diberikan dengan digunakannya jadwal variable rasio reinforcer.
Dalam pembelajaran, digunakan shaping.
 
3. Teori Belajar Humanistik
Teori belajar ini berusaha memahami perilaku belajar dari sudut pandang pelakunya, bukan dari sudut pandang pengamatnya.
Tujuan utama para pendidik ialah :Membantu siswa untuk mengembangkan dirinya, yaitu mengenal diri mereka sendiri sebagai manusia yang unik dan mewujudkan potensi-potensi yang ada pada diri.
Tokoh penting teori belajar humanistik:
a.     Arthur Combs
b.     Abraham Maslow
c.     Carl Rogers.
a. Belajar menurut Arthur Combs
Bahwa dalam memahami perilaku orang kita harus mencoba memahami dunia persepsi orang tersebut. Perilaku buruk itu sesungguhnya tak lain hanyalah dari ketidakmauan seseorang untuk melakukan sesuatu yang tidak akan memberikan kepuasan baginya.
b. Belajar Menurut Maslow
Asumsi dasar : bahwa manusia memiliki
Suatu usaha yang positif untuk berkembang.
Kekuatan untuk melawan atau menolak perkembangan itu(Maslow,1968).
Hirarki Kebutuhan Maslow
Teori Belajar Behavioristik
c. Belajar Menurut Rogers
Yang terpenting dalam proses pembelajaran adalah pentingnya guru memperhatikan prinsip pendidikan dan pembelajaran, yaitu :
Menjadi manusia berarti memiliki kekuatan yang wajar untuk belajar. Siswa tidak harus belajar tentang hal-hal yang tidak ada artinya.
Siswa akan mempelajari hal-hal yang bermakna bagi dirinya
Pengorganisasian bahan pengajaran berarti mengorganisasikan bahan dan ide baru sebagai bagian yang yang bermakna bagi siswa.
Belajar yang bermakna dalam masyarakat modern berarti belajar tentang proses
Prinsip-prinsip Dasar Humanistik, Dalam buku Rogers “Freedom To Learn”
a.    Manusia itu mempunyai kemampuan belajar alami.
b.   Belajar yang signifikan terjadi apabila materipelajaran dirasakan murid empunyai relevansitujuan sendiri.
c.    Belajar menyangkut perubahan persepsi mengenaidiri sendiri dianggap mengancam dan cenderungditolak.
d.   Tugas belajar yang mengancam diri lebih mudahdirasakan dan diasimilasikan bila ancaman dari luaritu semakin kecil.
e.    Bila ancaman terhadap diri siswa rendah,pengalaman dapat diperoleh dengan berbagai caradan terjadilah proses belajar.
f.     Belajar yang bermakna diperoleh siswa denganmelakukannya.
g.    Belajar diperlancar dengan melibatkan aktivitassiswa dan tanggung jawabnya.
h.    Belajar atas inisiatif siswa sendiri dan melibatkanpribadi siswa seutuhnya merupakan cara yangdapat memberikan hasil yang mendalam dan lestari.
i.      Kepercayaan terhadap diri sendiri, kemerdekaan,kreativitas, lebih mudah dicapai terutama jika siswadibiasakan untuk mawas diri dan mengeritik dirinyasendiri.
j.      Belajar yang paling berguna secara sosial adalah belajar mengenai proses belajar.

Demikianlah  Teori Belajar Behavioristik, semoga bermanfaat.

Musim penghujan, rumah anda belum ada kanopinya? Lihat harga dan model terbaru => Daftar Harga!


Artikel yang terkait dengan Teori Belajar Behavioristik :

Dapatkan update terbaru via Twitter @belajarpsikolog, atau ikuti komunitasnya di Facebook

Leave a Reply

Proudly designed by Theme Junkie.